10/29/2012

Haji Mabrur

Dari Abu Hurairah Ra. ia berkata: Rasulullah SAW ditanya: Amal ibadah apakah yang paling utama ? Nabi bersabda: “Beriman kepada Allah dan Rasul-Nya.” Kemudian apa ? Nabi bersabda: “Jihad di jalan Allah.” Kemudian apa ? Nabi bersabda: “Haji yang mabrur.” ( HR. Al-Bukhari dan Muslim)

Dari A’isyah Ummil Mukminin Radiallahuanha dia berkata : Ya Rasulullah! Kami berpendapat bahawa jihad adalah perbuatan baik yang paling utama, bolehkah kami wanita turut berjihad? Rasulullah Sallallahu Alaihi Wasallam bersabda : Tidak begitu, jihad yang paling utama bagi wanita adalah haji mabrur.” (HR. Bukhari)

Nabi saw. bersabda, “Sesiapa yang mengerjakan ibadah haji dan dia tidak melakukan jima’ dan tidak pula melakukan perbuatan dosa, dia akan bersih dari dosa-dosanya seperti pada hari ketika dia dilahirkan oleh ibunya.” (HR. Al-Bukhari, Muslim, An-Nasa’i, Ibnu Majah dan At-Tirmidzi)

Nabi saw. bersabda, “Haji mabrur itu tiada balasan baginya melainkan Syurga.” (HR Bukhari)

Imam An-Nawawi berkata: “Makna yang paling benar dan paling masyhur bagi haji mabrur ialah ibadah haji yang tidak dicemari oleh perbuatan dosa.”

10/23/2012

Amalan Awet Muda Dalam Islam



-Urutkan wajah anda dengan air dari bawah dagu hingga ke atas dahi diiringi selawat ke atas Nabi Muhammad s.a.w. 3 kali.


-Gunakan jari telunjuk kedua-dua belah tangan dan letakkan di bawah dagu. Pusingkan jari anda ke pipi,pipi ke hidung dan seterusnya ke bahagian dahi.


-Lakukan setiap pagi disusuli dengan meminum air suam sebelum mengambil sarapan pagi. Perlu diingat, jangan sekali mengurut wajah anda dari atas ke bawah kerana ia akan mempercepatkan proses kedutan.


-Sejurus bangun pagi baca doa, amalkan petua ini sebelum mandi dan gosok gigi. Masukkan air dalam mulut selama 10 saat dan selawat 3 kali dalam hati. Kemudian, baru diteguk.


-Air liur pada awal pagi mengandungi enzim yang boleh menjadi penawar, kemudian barulah menggosok gigi.


-Baca ayat 35 hingga 38 surah Al-Waqiah setiap kali mandi untuk curahan pertama, mulakan dari kepala.


-Setelah solat subuh, bacalah surah Yusuf kemudian minum 3 teguk air suam. Mudah-mudahan wajah kelihatan berseri dan awet muda.

-Setelah itu, lakukan senaman ringan. Hirup udara segar dari luar dan jalan tanpa memakai kasut di halaman yang berumput. Geselkan kaki di atas rumput yang masih berembun.


-Amalkan memotong kuku atau rambut pada hari-hari baik iaitu Isnin, Khamis dan Jumaat.j. Mulakan dari telunjuk kanan sehingga kelingking jari kanan, seterusnya kelingking jari kiri ke ibu jari kiri dan diakhiri dengan ibu jari kanan. Amalkan menanam kuku dan rambut yang dipotong atau gugur mudah-mudahan mendapat berkat di dunia dan akhirat


-Semasa berdandan pada waktu pagi baca selawat di kedua-dua telapak tangan dan rautkan ke muka beserta niat dalam hati supa diindahkan wajah seperti wajah Nabi Yusuf AS. Amalkan setiap pagi.

-Ketika makan, janganlah disulam dengan minum air. Minumlah setelah setengah jam

10/22/2012

Fadhilat dan Kelebihan Berqurban




1. Keampunan.-
Titisan darah qurban yang pertama adalah merupakan pengampunan bagi dosa-dosa yang telah lalu iaitu sebagai penebus dosa yang telah dilakukan.
‘Imran bin Hushain radhiallahu ‘anhushallallahu ‘alaihi wasallam bersabda kepada Sayyidatuna Fatimah radhiallahu ‘anha: meriwayatkan bahawa Rasulullah
Maksudnya: “Wahai Fatimah! Pergilah ke tempat (penyembelihan) qurbanmu dan saksikanlah ia, sesungguhnya titisan darahnya yang pertama itu adalah merupakan pengampunan bagimu di atas dosa-dosamu yang telah lalu.”
(Hadis riwayat al-Hakim)

2. Kebajikan (hasanah) yang dikurniakan kepada orang yang berqurban adalah sebanyak bulu binatang yang diqurbankan.
Zaid bin Arqam radhiallahu ‘anhu meriwayatkan:
Maksudnya: “Para sahabat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bertanya: “Wahai Rasulullah! Apakah yang ada pada qurban itu?” Rasulullah menjawab: “Ia adalah sunnah bapa kamu Ibrahim” Mereka berkata: “Apa yang akan kami perolehi darinya wahai Rasulullah?”Rasulullah menjawab: “Bagi setiap helai rambut satu kebajikan” Mereka berkata: “Bagaimana pula dengan bulu wahai Rasulullah?” Rasulullah menjawab: “Bagi setiap helai bulu satu kebajikan.”
(Hadis riwayat Ibnu Majah)

3. Darah qurban yang tumpah ke bumi akan mengambil tempat yang mulia di sisi Allah subhanahu wa ta‘ala. 
‘A’isyah radhiallahu ‘anha meriwayatkan bahawa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:
Maksudnya: “Tidak ada amalan yang dilakukan oleh anak Adam pada Hari Raya Qurban yang lebih disukai Allah melainkan menumpahkan darah (menyembelih binatang qurban). Sesungguhnya binatang qurban itu akan datang pada Hari Kiamat bersama tanduk, kuku dan bulunya dan Allah memberi pahala ibadah qurban itu sebelum darah binatang qurban itu jatuh ke bumi. Oleh itu, elokkanlah qurban kamu.”
(Hadis riwayat at-Tirmidzi,Ibnu Majah dan Hakim)

4. Akan memperolehi kenderaan atau tunggangan ketika meniti titian al-Sirat al-Mustaqim di akhirat kelak.

Sabda Nabi Muhammad SAW (maksudnya): “Muliakanlah qurban kamu kerana ia menjadi tunggangan kamu di titian pada Hari Qiamat”.

“Tidak akan sampai kepada Allah daging-dagingnya dan tidak pula darah-darahnya. Tetapi akan sampai kepada Allah ialah ketaqwaan dari kamu. Demikianlah dipermudahkannya korban-korban kepada kamu supaya kamu mengagungkan Allah terhadap hidayah-Nya kepada kamu. Dan hendaklah kamu gembirakan orang-orang yang berbuat kebajikan.” (al-Hajj : 36-37)

Ancaman terhadap orang yang mampu melakukan qurban tetapi tidak melaksanakannya.

Daripada Abu Hurairah Radhiallahu ‘anhu katanya, sabda Nabi Sallallahu ‘Alaihi Wasallam:
Maksudnya: “Barangsiapa yang ada kemampuan untuk berqurban tetapi tidak melakukannya, janganlah dia hadir bersama kami di tempat sembahyang kami”.(HR Ahmad dan Ibnu Majah)

10/19/2012

Ukhwah...Islamiah....


ALHAMDULILLAH, bersyukur kita ke hadrat Allah S.W.T. kerana dengan taufik dan 'inayah-Nya, satu risalah kecil yang membicarakan tentang adab-adab dalam memelihara persaudaraan Islam dapat diterbitkan pada masanya yang sesuai dan bertepatan dengan kehendak semasa.



Sesungguhnya agama Islam yang diturunkan oleh Allah S.W.T. telah menetapkan peraturan-peraturan dan garis panduan yang sempurna bukan sahaja sesuai pada sebarang tempat dan masa, malahan bertepatan dengan naluri dan fitrah makhluk manusia ciptaan-Nya. Sebarang percanggahan atau pelanggaran batas-batas yang ditetapkan ini akan mengakibatkan berlakunya kepincangan dan kerosakan kepada kehidupan dan diri manusia itu sendiri.

Oleh itu, peraturan-peraturan Ilahiah yang berlandaskan al-qur'an,hadith ijmak ulama' dan qias mestilah dipegang sekukuh-kukuhnya tanpa sebarang kompromi atau bersyarat. Segala dakwaan,pandangan dan sikap yang jelas bertentangan dengan nas-nas yang sarih mestilah ditolak kerana ia bukan bertunjangkan sumber yang muktabar tetapi bertopengkan hawa nafsu dan kepentingan peribadi yang keji.

Saya ingin mengambil kesempatan ini mengucapkan syabas dan terima kasih yang tidak terhingga kepada barisan panel penulis JAKIM atas kegigihan menyiapkan risalah ini sehingga dapat diterbitkan tepat pada masa yang ditetapkan. Mudah-mudahan risalah ini menjadi panduan yang berguna kepada umat Islam seluruhnya terutama dalam membina perpaduan dan kekuatan ummah yang kini sedang hebat diserang oleh pihak-pihak yang berkepentingan dan tidak bertanggungjawab.

Perpaduan adalah hasil daripada akhlak yang baik manakala perpecahan pula berpunca daripada akhlak yang buruk. Ini kerana akhlak yang mulia menhasilkan kasih sayang dan permuafakatan manakala akhlak yang buruk menghasilkan sikap benci membenci dan saling pulau memulau antara satu sama lain. Kelebihan akhlak yang mulia adalah jelas dan banyak hadis menyebut mengenainya:

Abu Darda’ r.a meriwayatkan daripada Nabi s.a.w, sabdanya:

Pada hari kiamat kelak, tiada satu perkarapun pada timbangan amal orang mukmin yang lebih berat daripada akhlak yang mulia (khuluqin hasan). -Riwayat at Tirmidhi dan beliau mensahihkannya.

Dalam hadis lain menyebut:

Sesungguhnya orang yang paling aku kasihi dan paling hampir denganku pada hari kiamat ialah orang yang paling mulia akhlaknya di kalangan kamu. Manakala orang yang paling aku benci dan paling jauh kedudukannya dariku pada hari kiamat ialah orang yang buruk akhlaknya di kalangan kamu. -Riwayat Ahmad.

Nabi pernah ditanya tentang perkara yang paling banyak menyebabkan manusia dimasukkan ke syurga. Baginda bersabda yang bermaksud:

Taqwa kepada Allah dan akhlak yang mulia. -Riwayat al-Tirmidhi.

Berhubung dengan kecintaan kerana Allah, terdapat hadis Sahih yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah r.a bahawa Nabi s.a.w bersabda:

Tujuh golongan yang Alah akan naungi mereka di bawah naunganNya pada hari yang tiada naungan melainkan naunganNya sahaja…
Salah satu golongan tersebut ialah:

Dua orang yangberkasih sayang kerana Allah, mereka berhimpun dan bertemu kerana Allah dan berpisah pun kerana Allah. -Riwayat Bukhari, Muslim, Malik, al-Tirmidhi dan an-Nasaie.
Dalam sebuah hadis Qudsi menyebut bahawa Allah Taala berfirman:

Aku pasti mengasihi orang yang kasih mengasihi keranaKu. Aku pasti mengasihi orang yang saling membelanjakan hartanya keranaKu dan Aku pasti mengasihi orang yang ziarah menziarahi keranKu. -Riwayat Malik


Semoga kita tergolong dalm golongan orang yang berkhlak dengan semulai-mulia akhlak dan saling mengasihi sesama Muslim kerana Allah Ta’ala. Wallahu A’lam.

Perpaduan adalah asas bagi ajaran Islam kerana ia bukannya sekadar membina hubungan manusia dengan Allah semata-mata tetapi kita juga diseru supaya mengukuhkan hubungan baik sesama manusia dan mahkluk-mahkluk yang lain. Ini dapat dilihat secara jelas dalam maksud firman Allah s.w.t yang berbunyi:

Yang bermaksud: 

“ Ditimpa kehinaan ke atas mereka walau di mana mereka berada melainkan mereka berpegang teguh dengan agama Allah dan menjalinkan hubungan baik sesama manusia. ” (Surah A-li ‘Imran : Ayat 112) 


Untuk membina perpaduan sesama umat Islam, Allah s.w.t menggambarkan bahawa setiap orang Islam itu bersaudara antara satu sama lain yang mana asas persaudaraan itu bukan sekadar dari hubungan tali persaudaraan keluarga atau satu bangsa tetapi disatukan dengan tingkatan akidah dalam Islam seperti firman Allah s.w.t:

Yang bermaksud : “Sesungguhnya orang Mukmin itu bersaudara” (Surah Al-Hujurat : Ayat 10) 

Ayat di atas mengambarkan kepada kita bahawa umat Islam mendapat pengiktirafan dari Allah s.w.t sebagai saudara seagama, yang banyak hak yang perlu dipelihara bersama-sama. 

Dalam Al-Quran banyak ayat yang menggalakkan kita sebagai seorang Muslim untuk menghormati saudara sesama Islam, bukan sekadar memelihara dari segi pergaulan dan tutur bicara, malah dalam segala aspek ekonomi dan keseimbangan kehidupan sosial juga, meletakkan satu tanggungjawab yang perlu dilaksanakan. 

Dalam syariah Islam, setiap umat bukan sekadar disuruh untuk melakukan ibadah sembahyang, puasa, haji dan sebagainya sebagai pengabdian kepada Allah s.w.t semata-mata, tetapi digalakkan juga kita melakukan secara berjemaah dan bersatupadu dengan matlamat yang sama iaitu mencari keredhaan Allah s.w.t. Malah dalam aspek pembinaan masyarakat Islam itu sendiri, kita dapat melihat dengan jelas bagaimana Baginda Rasulullah s.a.w berusaha bersungguh-sungguh untuk menjalin hubungan sesama Islam tanpa mengira latar belakang keturunan dan kedudukan sosial mereka. Sejarah telah membuktikan kepada kita bahawa belum pernah berlaku penyatuan satu umat yang besar melainkan kejayaan Baginda Rasulullah s.a.w membina ketamadunan umat dalam tempoh yang pendek dan mengabungkan pelbagai fahaman agama yang berbeza, kepada agama Islam. 


Malah belum pernah berlaku dalam mana-mana sejarah dan peradaban kehidupan manusia ketika itu, di mana orang dari golongan bangsawan dipersaudarakan dengan golongan hamba sahaya sehingga sanggup berkorban nyawa, disebabkan perasaan kasih sayang yang teramat menusuk dalam sanubari mereka, seperti Saidina Abu Bakar Assidik r.a dengan Saidina Bilal bin Rabah r.a. Malah setiap sahabat dapat merasai akan nikmat dari perpaduan serta persaudaraan berteraskan agama Allah. Ini dapat dilihat dari hadis Baginda Rasulullah s.a.w yang berbunyi: 

Yang bermaksud: “ Tidak ada kebaikan orang Arab ke atas A’jami (bukan Arab) melainkan yang bertaqwa. ” 

Walaupun persaudaraan merupakan satu lambang keamanan sejagat untuk umat manusia menggembleng pemikiran dan tenaga untuk mengimarahkan dan memakmurkan dunia ini dengan berteraskan konsep tauhid dan ilmu pengetahuan, namun terdapat unsur-unsur dalaman dan luaran yang akan mengagalkan misi umat sebagai khalifah di dunia ini. Unsur-unsur dalaman terdapat dalam diri setiap insan yang mendorong ke arah sangkaan buruk dan cemburu di atas kejayaan saudaranya. Tidak cukup sekadar itu, sikap hasad dan dengki mendorong manusia terus berusaha dengan bersunguh-sunguh untuk memusnahkan kejayaan saudaranya itu. Sifat-sifat seperti ini adalah merupakan satu penyakit umat Islam masa kini yang semakin parah sehingg umat Islam kini menderita dan gagal bersaing denga bangsa lain yang beragama lain. Maka tidak hairanlah terdapat banyak ayat Al-Quran dan Hadis yang melarang kita dari bersifat sedemikian. Sebagai contoh, baginda Rasulullah s.a.w pernah bersabda yang berbunyi : 

Yang bermaksud : “ Jauhilah kamu akan sifat dengki kerana sifat dengki akan memakan kebaikan kamu seperti mana api memakan daun kering. ” (Hadis Sahih) 

Faktor luaran pula, sebagai contohnya, pelbagai hasutan dan khabar agin yang sengaja diada-adakan agar umat Islam sentiasa bergaduh dan bermusuhan antara satu sama lain, supaya benteng persaudaraan ini ranap dan roboh begitu sahaja. Akhirnya, umat Islam yang mendakwa menganuti agama yang sempurna, tidak lagi dapat membawa apa-apa kesan dan keutuhan kepada umat Islam itu sendiri. Apa yang terjadi ialah satu demi satu, sama ada negara atau bangsa akan tersungkur tunduk patuh kepada orang kafir, sama ada kepada orang Yahudi, Kristian mahupun Komunis. 

Sebenarnya umat Islam hari ini amat mengharapkan mana-mana negara umat Islam yang belum ditimpa kemelut ini menghulurkan bantuan dan memerdekakan mereka dari penjajah-penjajah Barat, yang semakin memeras dan menindas umat dan kesucian Islam. Sudah ramai yang menjadi penuntun sepi di atas penderitaan umat Islam. Kalau bukan orang Islam sendiri yang datang menebus kesucian dan maruah umat Islam, siapa lagi? Oleh itu marilah kita merendahkan diri dan bertekad untuk mengembalikan kekuatan umat Islam yang semakin terhakis dan ingatlah orang Islam itu saudara kita, bukan musuh kita dan kita akan dipersoalkan dihadapan Allah s.w.t di akhirat kelak mengenai tanggungjawab yang telah kita jalankan terhadap saudara seagama kita. 

10/18/2012

Anugerah Allah terbesar kepada semua....merekalah malaikat di dunia...merekalah bidadari pelindung...merekalah ayah dan ibu!!!!




KASIH sayang anugerah Allah SWT kepada makhluk-Nya untuk mereka hidup harmoni dan berkongsi rasa cinta serta belas kasihan dalam perjalanan singkat yang dinamakan kehidupan.
Begitu indah kasih sayang Allah SWT kepada setiap hamba-Nya dengan mengurniakan insan yang setia berdamping sejak awal usia kandungan lagi. Ditetapkan untuk setiap manusia itu hidup selamat dalam rahim kira-kira sembilan bulan sepuluh hari.

Allah SWT berfirman yang bermaksud: “Dan Kami telah menasihati manusia supaya berlaku baik kepada kedua-dua orang tuanya ketika mana ibunya telah mengandungkannya dalam keadaan yang teramat berat keperitannya dan (mengarahnya) untuk memutuskan penyusuan setelah (bayi) berumur dua tahun, maka syukurlah kamu kepada-Ku dan seterusnya kepada kedua-dua ibu bapamu dan kepada-Ku kamu akan kembali.” (Surah Luqman, ayat 14)
Pada usia kandungan itu jugalah kita sebagai manusia bergantung harap kepadanya atas nama kehidupan, kerana nyawa kita bersama nyawanya dan setiap darah yang mengalir dalam tubuhnya membolehkan kita hidup selesa, selamat, tenang, harmoni dan tiada sebarang gangguan.
Begitu mulianya pendamping setia kita iaitu ibu. Apabila menyebut mengenai erti kasih sayang seseorang ibu, maka terbayang dalam lipatan pemikiran kasih sayang yang tiada nilainya sejak kita dalam kandungan sehinggalah dewasa.
Tahukah kita ketaatan kepada ibu besar tuntutannya seperti firman Allah yang bermaksud: “Dan Tuhanmu telah mewajibkan supaya tidak menyembah selain dari-Nya dan berlaku baik kepada ibu bapa.” (Surah al-Isra’, ayat 23)
Allah SWT meletakkan kewajipan mentaati ibu bapa selepas kewajipan mentauhidkan-Nya. Al-Quran juga menceritakan pengorbanan seseorang ibu semasa mengandungkan anaknya.
Allah SWT berfirman yang bermaksud: “Dan Kami telah menasihati manusia supaya berlaku baik kepada kedua-dua orang tuanya ketika mana ibunya telah mengandungkannya dalam keadaan yang teramat berat keperitannya dan (mengarahnya) untuk memutuskan penyusuan setelah (bayi) berumur dua tahun, maka syukurlah kamu kepada-Ku dan seterusnya kepada kedua-dua ibu bapamu dan kepada-Ku kamu akan kembali.” (Surah Luqman, ayat 14)
Apabila melihat realiti yang berlaku dewasa ini, kita dapati anak semakin kurang memberi tanggungjawab serius terhadap hak penjagaan kedua-dua ibu bapa mereka. Betullah kata-kata, seorang ibu mampu menjaga 10 anak, tetapi 10 anak belum tentu mampu menjaga seorang ibu.
Tidak keterlaluan untuk saya nyatakan, semakin ramai dalam kalangan kita yang berani menderhaka kepada ibu bapa sama ada dengan menengking, marah atau tidak ambil peduli langsung kebajikan kedua-dua ibu bapa mereka.
Firman Allah SWT yang bermaksud: “Janganlah kamu berkata kepada keduanya (ibu bapa) dengan perkataan ‘ah’ dan janganlah pula kamu mengherdik mereka. Bercakaplah kepada mereka dengan perkataan yang mulia.” (Surah al-Isra’, ayat 23)
Berdasarkan firman Allah SWT ini, ulama mengeluarkan hukum hanya dengan menyebut perkataan ‘ah’ dan seumpamanya kepada kedua-dua ibu bapa boleh menyebabkan seseorang itu terjerumus dalam dosa penderhakaan.
Sesuatu yang lebih menyayat hati apabila ada anak yang sanggup berlaku ganas dengan memukul malah sanggup membunuh ibu bapa sendiri atas hasutan nafsu dan syaitan. Di manakah ihsan kita?
Sememangnya tanggungjawab menjaga ibu bapa adalah satu tugas yang berat, namun apakah sama taraf bandingnya dengan keperitan mereka lalui ketika mengandungkan, melahirkan seterusnya mendidik kita dengan didikan yang sempurna?
Direkodkan oleh Imam al-Bukhari dalam kitab Sahihnya, Nabi SAW didatangi seorang lelaki untuk bersama berjihad dalam peperangan. Lalu Nabi SAW bertanya: Adakah kamu sudah meminta izin daripada kedua-dua ibu bapamu? Lantas lelaki itu menjawab: Belum. Maka Nabi SAW menyuruhnya untuk pulang meminta izin daripada kedua-duanya dan jika tidak dibenarkan untuk turut sama berperang maka Nabi SAW menyuruhnya untuk kekal berbakti kepada keduanya.
Berlaku baiklah kepada kedua-duanya walaupun sesibuk manapun kita. Jika ada perselisihan, maka berbincanglah dengan baik dan mendahulukan kehendak ibu bapa itu lebih utama berbanding kehendak diri dan keluarga kita.
Janganlah kerana kepentingan isteri dan anak, kita melupakan tanggungjawab penjagaan kedua ibu bapa. Turutilah kata mereka selagi tidak bercanggah dengan syariat Islam. Jika bercanggah dengan syariat maka tolaklah dengan baik dan janganlah menderhaka kepada kedua-duanya.
Firman Allah SWT yang bermaksud: “Dan apabila mereka menyuruh engkau menyekutukan-Ku dengan sesuatu yang tidak engkau ketahui maha janganlah engkau taati mereka berdua dan bergaullah dengan mereka berdua di dunia secara baik.”
Ibnu Kathir menukilkan kisah seorang sahabat, Saad bin Abi Waqqas yang menolak permintaan ibunya untuk meninggalkan agama Islam sehinggakan ibunya mengugut Saad bin Abi Waqqas untuk tidak makan dan minum sehinggalah beliau meninggalkan Islam.


Maka turunlah perintah Allah SWT yang bermaksud: “Sesungguhnya Kami telah mewasiatkan kepada manusia untuk berlaku baik kepada kedua-dua ibu bapa. Jika mereka menyuruh kamu mesyirikkan-Ku dengan apa yang engkau tidak ketahui maka janganlah kamu mentaatinya.” (Surah al-‘Ankabut, ayat 8).

10/17/2012

DZIKIR & WIRID Penenang HATI, (Yang Sunnah, Yang Bid'ah dan Yang SYIRIK)




Seiring dengan makin jauhnya zaman dari masa kenabian shallallahu ‘alaihi wa sallam, maka semakin banyak pula kesesatan dan bid’ah yang tersebar di tengah kaum muslimin[1], sehingga indahnya sunnah Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dan kebenaran makin asing dalam pandangan mereka. Bahkan lebih dari  itu, mereka menganggap perbuatan-perbuatan bid’ah yang telah tersebar  sebagai kebenaran yang tidak boleh ditinggalkan, dan sebaliknya jika ada  sunnah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam yang dihidupkan dan diamalkan kembali, mereka akan mengingkarinya dan memandangnya sebagai perbuatan buruk. 

Sahabat yang mulia, Hudzaifah bin al-Yaman radhiallahu ‘anhu berkata, “Demi Allah yang jiwaku di tangan-Nya, sungguh  perbuatan-perbuatan bid’ah akan bermunculan (di akhir jaman) sehingga  kebenaran (sunnah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam)  tidak lagi terlihat kecuali (sangat sedikit) seperti cahaya yang  (tampak) dari celah kedua batu (yang sempit) ini. Demi Allah, sungguh  perbuatan-perbuatan bid’ah akan tersebar (di tengah kaum muslimin),  sampai-sampai jika sebagian dari perbuatan bid’ah tersebut ditinggalkan,  orang-orang akan mengatakan: sunnah (Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam) telah ditinggalkan.”[2] 

Keadaan ini semakin diperparah kerusakannya dengan keberadaan para tokoh penyeru bid’ah dan kesesatan, yang untuk mempromosikan dagangan bid’ah, mereka tidak segan-segan memberikan iming-iming janji keutamaan  dan pahala besar bagi orang-orang yang mengamalkan ajaran bid’ah  tersebut. 

Oleh karena itu, tidaklah mengherankan kalau pada saat ini tidak  sedikit kaum muslimin yang terpengaruh dengan propaganda tersebut,  sehingga banyak di antara mereka yang lebih giat dan semangat  mengamalkan berbagai bentuk zikir, wirid maupun shalawat bid’ah  yang diajarkan para tokoh tersebut daripada mempelajari dan mengerjakan  amalan yang bersumber dari petunjuk Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dan para sahabat beliau radhiallahu ‘anhum. 

Tentu saja ini termasuk tipu daya setan untuk memalingkan manusia dari jalan Allah Subhanahu wa Ta’ala yang lurus. Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman, 

وَكَذَلِكَ جَعَلْنَا لِكُلِّ  نَبِيٍّ عَدُوًّا شَيَاطِينَ الإنْسِ وَالْجِنِّ يُوحِي بَعْضُهُمْ إِلَى  بَعْضٍ زُخْرُفَ الْقَوْلِ غُرُورًا 

“Dan demikianlah Kami jadikan bagi tiap-tiap nabi itu musuh,  yaitu setan-setan (dari kalangan) manusia dan (dari kalangan) jin, yang  mereka satu sama lain saling membisikkan perkataan-perkataan yang indah  untuk menipu (manusia)” (Qs. al-An’am: 112). 

Bahkan, setan berusaha menghiasi perbuatan-perbuatan bid’ah dan sesat  tersebut sehingga terlihat indah dan baik di mata manusia, dengan  mengesankan bahwa dengan mengerjakan amalan bid’ah tersebut hati menjadi  tenang dan semua kesusahan yang dihadapi akan teratasi (??!!).  Pernyataan-pernyataan seperti ini sangat sering terdengar dari para  pengikut ajaran-ajaran bid’ah tersebut, sebagai bukti kuatnya cengkraman  tipu daya setan dalam diri mereka. Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman, 

أَفَمَنْ زُيِّنَ لَهُ سُوءُ عَمَلِهِ فَرَآهُ حَسَنًا فَإِنَّ اللَّهَ يُضِلُّ مَنْ يَشَاءُ وَيَهْدِي مَنْ يَشَاءُ 

“Apakah orang yang dihiasi perbuatannya yang buruk (oleh setan)  lalu ia menganggap perbuatannya itu baik, (sama dengan dengan orang yang  tidak diperdaya setan?), maka sesungguhnya Allah menyesatkan siapa yang  dikehendaki-Nya dan memberi petunjuk kepada siapa yang dikehendaki-Nya” (Qs. Faathir:8 ). 

Sumber ketenangan dan penghilang kesusahan yang hakiki 

Setiap orang yang beriman kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala wajib meyakini, bahwa sumber ketenangan jiwa dan ketentraman hati yang hakiki adalah dengan berzikir kepada kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala, membaca al-Qur’an, berdoa kepada-Nya dengan menyebut nama-nama-Nya yang maha Indah, dan mengamalkan ketaatan kepada-Nya. 

Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman, 

الَّذِينَ آمَنُوا وَتَطْمَئِنُّ قُلُوبُهُمْ بِذِكْرِ اللَّهِ أَلا بِذِكْرِ اللَّهِ تَطْمَئِنُّ الْقُلُوبُ 

“Orang-orang yang beriman dan hati mereka menjadi tenteram dengan  berzikir (mengingat) Allah. Ingatlah, hanya dengan mengingat Allah hati  menjadi tenteram” (Qs. ar-Ra’du: 28). 

Artinya dengan berzikir kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala segala kegalauan dan kegundahan dalam hati mereka akan hilang dan berganti dengan kegembiraan dan kesenangan[3]. 

Bahkan, tidak ada sesuatupun yang lebih besar mendatangkan  ketentraman dan kebahagiaan bagi hati manusia melebihi berzikir kepada  Allah Subhanahu wa Ta’ala [4]. 

Salah seorang ulama salaf berkata, “Sungguh kasihan orang-orang yang  cinta dunia, mereka (pada akhirnya) akan meninggalkan dunia ini, padahal  mereka belum merasakan kenikmatan yang paling besar di dunia ini.” maka  ada yang bertanya, “Apakah kenikmatan yang paling besar di dunia ini?”  Ulama ini menjawab, “Cinta kepada Allah, merasa tenang ketika  mendekatkan diri kepada-Nya, rindu untuk bertemu dengan-Nya, serta  merasa bahagia ketika berzikir dan mengamalkan ketaatan kepada-Nya.”[5] 

Inilah makna ucapan yang masyhur dari Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah –  semoga Allah U merahmatinya –, “Sesungguhnya di dunia ini ada jannnah  (surga), barangsiapa yang belum masuk ke dalam surga di dunia ini maka  dia tidak akan masuk ke dalam surga di akhirat nanti.”[6] 

Makna “surga di dunia” dalam ucapan beliau ini adalah kecintaan (yang utuh) dan ma’rifah (pengetahuan yang sempurna) kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala (dengan memahami nama-nama dan sifat-sifat-Nya dengan cara baik dan  benar) serta selalu berzikir kepada-Nya, yang dibarengi dengan perasaan  tenang dan damai (ketika mendekatkan diri) kepada-Nya, serta selalu  mentauhidkan (mengesakan)-Nya dalam kecintaan, rasa takut, berharap,  bertawakkal (berserah diri) dan bermuamalah, dengan menjadikan  (kecintaan dan keridhaan) Allah Subhanahu wa Ta’ala satu-satunya yang mengisi dan menguasai pikiran, tekad dan kehendak  seorang hamba. Inilah kenikmatan di dunia yang tiada bandingannya yang  sekaligus merupakan qurratul ‘ain (penyejuk dan penyenang hati) bagi orang-orang yang mencintai dan mengenal Allah Subhanahu wa Ta’ala [7]. 

Demikian pula jalan keluar dan penyelesaian terbaik dari semua  masalah yang di hadapi seorang manusia adalah dengan bertakwa kepada  Allah U, sebagaimana dalam firman-Nya, 

وَمَنْ يَتَّقِ اللَّهَ يَجْعَلْ لَهُ مَخْرَجاً. وَيَرْزُقْهُ مِنْ حَيْثُ لا يَحْتَسِبُ 

“Barangsiapa yang bertakwa kepada Allah niscaya Dia akan  memberikan baginya jalan keluar (dalam semua masalah yang dihadapinya),  dan memberinya rezeki dari arah yang tidak disangka-sangkanya.” (QS. ath-Thalaaq: 2-3). 

Ketakwaan yang sempurna kepada Allah tidak mungkin dicapai kecuali  dengan menegakkan semua amal ibadah, serta menjauhi semua perbuatan yang  diharamkan dan dibenci oleh Allah Subhanahu wa Ta’ala.[8] 




Dalam ayat berikutnya Allah berfirman, 

وَمَنْ يَتَّقِ اللَّهَ يَجْعَلْ لَهُ مِنْ أَمْرِهِ يُسْراً 

“Barangsiapa yang bertakwa kepada Allah niscaya Dia akan menjadikan baginya kemudahan dalam (semua) urusannya.” (Qs. ath-Thalaaq: 4 ). 

Artinya: Allah akan meringankan dan memudahkan (semua) urusannya,  serta menjadikan baginya jalan keluar dan solusi yang segera  (menyelesaikan masalah yang dihadapinya).[9] 

Adapun semua bentuk zikir, wirid maupun shalawat yang tidak bersumber dari petunjuk Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam,  meskipun banyak tersebar di masyarakat muslim, maka semua itu adalah  amalan buruk dan tidak mungkin akan mendatangkan ketenangan yang hakiki  bagi hati dan jiwa manusia, apalagi menjadi sumber penghilang kesusahan  mereka. Karena, semua perbuatan tersebut termasuk bid’ah[10] yang jelas-jelas telah diperingatkan keburukannya oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dalam sabda Beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam, “Sesungguhnya  semua perkara yang diada-adakan adalah bid’ah, dan semua bid’ah adalah  sesat, dan semua yang sesat (tempatnya) dalam neraka.”[11] 

Hanya amalan ibadah yang bersumber dari petunjuk al-Qur’an dan hadits Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam yang bisa membersihkan hati dan mensucikan jiwa manusia dari noda dosa  dan maksiat yang mengotorinya, yang dengan itulah hati dan jiwa manusia  akan merasakan ketenangan dan ketentraman. 

Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman, 

لَقَدْ مَنَّ اللَّهُ عَلَى  الْمُؤْمِنِينَ إِذْ بَعَثَ فِيهِمْ رَسُولاً مِنْ أَنْفُسِهِمْ يَتْلُو  عَلَيْهِمْ آيَاتِهِ وَيُزَكِّيهِمْ وَيُعَلِّمُهُمُ الْكِتَابَ  وَالْحِكْمَةَ وَإِنْ كَانُوا مِنْ قَبْلُ لَفِي ضَلالٍ مُبِينٍ 

“Sungguh, Allah telah memberi karunia (yang besar) kepada  orang-orang yang beriman ketika Allah mengutus kepada mereka seorang  Rasul dari kalangan mereka sendiri, yang membacakan kepada mereka  ayat-ayat Allah, menyucikan (jiwa) mereka, dan mengajarkan kepada mereka  al-Kitab (al-Qur-an) dan al-Hikmah (as-Sunnah). Dan sesungguhnya  sebelum (kedatangan Rasul) itu, mereka benar-benar dalam kesesatan yang  nyata.” (Qs. Ali ‘Imraan: 164). 

Makna firman-Nya “menyucikan (jiwa) mereka” adalah  membersihkan mereka dari keburukan akhlak, kotoran jiwa dan  perbuatan-perbuatan jahiliyyah, serta mengeluarkan mereka dari  kegelapan-kegelapan menuju cahaya (hidayah Allah Subhanahu wa Ta’ala).[12] 

Dalam ayat lain Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman, 

يَا أَيُّهَا النَّاسُ قَدْ  جَاءَتْكُمْ مَوْعِظَةٌ مِنْ رَبِّكُمْ وَشِفَاءٌ لِمَا فِي الصُّدُورِ  وَهُدًى وَرَحْمَةٌ لِلْمُؤْمِنِينَ 

“Hai manusia, sesungguhnya telah datang kepadamu pelajaran dari  Rabbmu (al-Qur’an) dan penyembuh bagi penyakit-penyakit dalam dada (hati  manusia), dan petunjuk serta rahmat bagi orang-orang yang beriman.” (Qs. Yuunus: 57). 

Oleh karena itu, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam menyebutkan perumpaan petunjuk dari Allah Subhanahu wa Ta’ala yang beliau bawa seperti hujan baik yang Allah Subhanahu wa Ta’ala turunkan dari langit, karena hujan yang turun akan menghidupkan dan menyegarkan tanah yang kering, sebagaimana petunjuk Allah Subhanahu wa Ta’ala akan menghidupkan dan menentramkan hati manusia. Beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Sesungguhnya  perumpaan bagi petunjuk dan ilmu yang Allah wahyukan kepadaku adalah  seperti air hujan (yang baik) yang Allah turunkan ke bumi…“[13] 
Ketenangan batin yang palsu 

Kalau ada yang berkata, “Realitanya di lapangan banyak kita dapati  orang-orang yang mengaku merasakan ketenangan dan ketentraman batin (?)  setelah mengamalkan zikir-zikir, wirid-wirid dan shalawat-shalawat  bid’ah lainnya.” 

Jawabannya: Kenyataan tersebut di atas tidak semua bisa diingkari,  meskipun tidak semua juga bisa dibenarkan, karena tidak sedikit  kebohongan yang dilakukan oleh para penggemar zikir-zikir/wirid-wirid  bid’ah tersebut untuk melariskan dagangan bid’ah mereka. 

Kalaupun pada kenyataannya ada yang benar-benar merasakan hal  tersebut di atas, maka dapat dipastikan bahwa itu adalah ketenangan  batin yang palsu dan semu, karena berasal dari tipu daya setan dan tidak  bersumber dari petunjuk Allah Subhanahu wa Ta’ala. Bahkan, ini termasuk perangkap setan dengan menghiasi amalan buruk agar telihat indah di mata manusia. 

Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman, 

أَفَمَنْ زُيِّنَ لَهُ سُوءُ عَمَلِهِ فَرَآهُ حَسَنًا فَإِنَّ اللَّهَ يُضِلُّ مَنْ يَشَاءُ وَيَهْدِي مَنْ يَشَاءُ 

“Apakah orang yang dihiasi perbuatannya yang buruk (oleh setan)  lalu ia menganggap perbuatannya itu baik, (sama dengan dengan orang yang  tidak diperdaya setan?), maka sesungguhnya Allah menyesatkan siapa yang  dikehendaki-Nya dan memberi petunjuk kepada siapa yang dikehendaki-Nya.” (Qs. Faathir: 8 ). 

Artinya: setan menghiasi perbuatan mereka yang buruk dan rusak, serta mengesankannya baik dalam pandangan mata mereka.[14] 

Dalam ayat lain Dia Subhanahu wa Ta’ala berfirman, 

وَكَذَلِكَ جَعَلْنَا لِكُلِّ نَبِيٍّ عَدُوًّا شَيَاطِينَ الإنْسِ  وَالْجِنِّ يُوحِي بَعْضُهُمْ إِلَى بَعْضٍ زُخْرُفَ الْقَوْلِ غُرُورًا 

“Dan demikianlah Kami jadikan bagi tiap-tiap nabi itu musuh,  yaitu setan-setan (dari kalangan) manusia dan (dari kalangan) jin, yang  mereka satu sama lain saling membisikkan perkataan-perkataan yang indah  untuk menipu (manusia).” (Qs. al-An’aam: 112). 

Artinya: para setan menghiasi amalan-amalan buruk bagi manusia untuk menipu dan memperdaya mereka.[15] 

Demikianlah gambaran ketenangan batin palsu yang dirasakan oleh  orang-orang yang mengamalkan zikir-zikir/wirid-wirid bid’ah, yang pada  hakikatnya bukan ketenangan batin, tapi merupakan tipu daya setan untuk  menyesatkan manusia dari jalan Allah Subhanahu wa Ta’ala, dengan mengesankan pada mereka bahwa perbuatan-perbuatan tersebut baik dan mendatangkan ketentraman batin. 

Bahkan, sebagian mereka mengaku merasakan kekhusyuan hati yang  mendalam ketika membaca zikir-zikir/wirid-wirid bid’ah tersebut melebihi  apa yang mereka rasakan ketika membaca dan mengamalkan  zikir-zikir/wirid-wirid yang bersumber dari wahyu Allah Subhanahu wa Ta’ala. 

Padahal, semua ini justru merupakan bukti nyata kuatnya kedudukan dan  tipu daya setan bersarang dalam diri mereka. Karena, bagaimana mungkin  setan akan membiarkan manusia merasakan ketenangan iman dan tidak  membisikkan was-was dalam hatinya? 

Imam Ibnu Qayyim al-Jauziyyah membuat perumpaan hal ini[16] dengan seorang pencuri yang ingin mengambil harta orang. Manakah yang  akan selalu diintai dan didatangi oleh pencuri tersebut: rumah yang  berisi harta dan perhiasan yang melimpah atau rumah yang kosong  melompong bahkan telah rusak? 

Jawabnya: jelas rumah pertama yang akan ditujunya, karena rumah  itulah yang bisa dicuri harta bendanya. Adapun rumah yang pertama, maka  akan “aman” dari gangguannya karena tidak ada hartanya, bahkan mungkin  rumah tersebut merupakan lokasi yang strategis untuk dijadikan tempat  tinggal dan sarangnya. 

Demikinlah keadaan hati manusia, hati yang dipenuhi tauhid dan keimanan yang kokoh kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala,  karena selalu mengamalkan petunjuk-Nya, akan selalu diintai dan digoda  setan untuk dicuri keimanannya, sebagaiamana rumah yang berisi harta  akan selalu diintai dan didatangi pencuri. 

Oleh karena itu, dalam sebuah hadits shahih, ketika salah seorang sahabat radhiallahu ‘anhu bertanya kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, “Wahai Rasulullah, sesungguhnya aku membisikkan (dalam) diriku dengan  sesuatu (yang buruk dari godaan setan), yang sungguh jika aku jatuh dari  langit (ke bumi) lebih aku sukai dari pada mengucapkan/melakukan  keburukan tersebut.” Maka beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Allah  Mahabesar, Allah Mahabesar, Allah Mahabesar, segala puji bagi Allah  yang telah menolak tipu daya setan menjadi was-was (bisikan dalam jiwa).”[17] 

Dalam riwayat lain yang semakna, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Itulah (tanda) kemurnian iman.”[18]

Dalam memahami hadits yang mulia ini ada dua pendapat dari para ulama: 

-          Penolakan dan kebencian orang tersebut terhadap keburukan  yang dibisikkan oleh setan itulah tanda kemurnian iman dalam hatinya. 

-          Adanya godaan dan bisikkan setan dalam jiwa manusia itulah  tanda kemurnian iman, karena setan ingin merusak iman orang tersebut  dengan godaannya.[19] 

Adapun hati yang rusak dan kosong dari keimanan karena jauh dari petunjuk Allah Subhanahu wa Ta’ala,  maka hati yang gelap ini terkesan “tenang” dan “aman” dari godaan  setan, karena hati ini telah dikuasai oleh setan, dan tidak mungkin  “pencuri akan mengganggu dan merampok di sarangnya sendiri”. 

Inilah makna ucapan sahabat yang mulia, Abdullah bin ‘Abbas radhiallahu ‘anhuma,  ketika ada yang mengatakan kepada beliau, “Sesungguhnya, orang-orang  Yahudi menyangka bahwa mereka tidak diganggu bisikan-bisikan (setan)  dalam shalat mereka.” Abdullah bin ‘Abbas radhiallahu ‘anhuma menjawab, “Apa yang dapat dikerjakan oleh setan pada hati yang telah hancur berantakan?”[20] 

Nasehat dan penutup 

 Tulisan ringkas ini semoga menjadi motivasi bagi  kaum muslimin untuk meyakini indahnya memahami dan mengamalkan petunjuk  Allah dan Rasul-Nya shallallahu ‘alaihi wa sallam, yang hanya dengan itulah seorang hamba bisa meraih kebahagiaan dan ketenangan jiwa yang hakiki dalam kehidupannya. Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman, 

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اسْتَجِيبُوا لِلَّهِ وَلِلرَّسُولِ إِذَا دَعَاكُمْ لِمَا يُحْيِيكُمْ 

“Hai orang-orang beriman, penuhilah seruan Allah dan seruan Rasul-Nya yang mengajak kamu kepada suatu yang memberi (kemaslahatan)[21] hidup bagimu.” (Qs. al-Anfaal: 24). 

Imam Ibnul Qayyim – semoga Allah Subhanahu wa Ta’ala merahmatinya – berkata, “(Ayat ini menunjukkan) bahwa kehidupan yang  bermanfaat (indah) hanyalah didapatkan dengan memenuhi seruan Allah dan  Rasul-Nya shallallahu ‘alaihi wa sallam. Maka, barangsiapa yang  tidak memenuhi seruan Allah dan Rasul-Nya, maka dia tidak akan  merasakan kehidupan (yang bahagia dan indah)… Maka, kehidupan baik  (bahagia) yang hakiki adalah kehidupan seorang yang memenuhi seruan  Allah dan Rasul-Nya secara lahir maupun batin.”[22] 

Sebagai penutup, akan kami kutip nasihat Syaikh Muhammad bin Jamil  Zainu yang berbunyi, “Wahai saudarakau sesama muslim, waspada dan  hindarilah (semua) bentuk zikir dan wirid bid’ah yang akan  menjerumuskanmu ke dalam jurang syirik (menyekutukan Allah Subhanahu wa Ta’ala). Berkomitmenlah dengan zikir (wirid) yang bersumber dari (petunjuk) Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, yang berbicara bukan dengan landasan hawa nafsu, (melainkan dari wahyu Allah Subhanahu wa Ta’ala). Dengan mengikuti (petunjuk) beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam, (kita akan meraih) hidayah Allah Subhanahu wa Ta’ala dan keselamatan (di dunia dan akhirat). (Sebaliknya) dengan menyelisihi (petunjuk) beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam, menjadikan amal perbuatan kita tertolak (tidak diterima oleh Allah Subhanahu wa Ta’ala). Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Barangsiapa  yang mengerjakan suatu amalan (dalam agama Islam) yang tidak sesuai  dengan petunjuk kami, maka amalan tersebut tertolak.” (HSR. Muslim)[23]. 

وصلى الله وسلم وبارك على نبينا محمد وآله وصحبه أجمعين، وآخر دعوانا أن الحمد لله رب العالمين 

10/13/2012

Doa Percintaan.....

 

Dengan nama Allah yang maha Pengasih lagi maha Penyayang Ya Allah....

Seandainya telah Engkau catatkan....
Dia milikku tercipta buatku....
Satukanlah hatinya dengan hatiku....
Titipkanlah kebahagiaan antara kami...
Agar kemesraan itu abadi....
Ya Allah ya tuhanku yang maha mengasihi....
Seiringkanlah kami melayari hidup ini....
Ketepian yang sejahtera dan abadi....
Maka jodohkanlah kami....
Tetapi ya Allah....

Seandainya telah Engkau takdirkan ....
Dia bukan milikku....
Bawalah dia jauh dari pandanganku....
Luputkanlah dia dari ingatanku....
Dan peliharalah aku dari kekecewaan...
Ya Allah ya tuhanku yang maha mengerti....
Berikanlah aku kekuatan....
Menolak bayangannya jauh ke dada langit....
Hilang bersama senja yang merah....
Agarku sentiasa tenang....
Walaupun tanpa bersama dengannya...
Ya Allah yang tercinta...

Pasrahkanlah aku dengan takdirmu...
Sesungguhnya apa yang telah Engkau takdirkan....
Adalah yang terbaik untuk ku...
Sesungguhnya Engkau maha mengetahui....
Segala yang terbaik buat hamba-Mu ini....
Ya Allah.....

Cukuplah Engkau sahaja yang menjadi pemeliharaku....
Di dunia dan di akhirat....
Dengarlah rintihan dari hamba-Mu yang dhaif ini...
Janganlah Engkau biarkan aku sendirian....
Di dunia ini mahupun di akhirat...
Menjuruskan aku ke arah kemaksiatan dan kemungkaran....
Maka kurniakanlah aku seorang pasangan yang beriman....
Agar aku dan dia sama-sama dapat membina kesejahteraan hidup...
Ke jalan yang Engkau redhai....
Dan kurniakanlah padaku keturunan yang soleh dan solehah....
Ya Allah.....

Berilah kami kebahagiaan di dunia dan kebahagiaan di akhirat...
Dan peliharalah kami dari azab api neraka....
AMIN...AMIN...AMIN.... Ya rabbal 'aalamiin...